Siapkan Makanan Sambut Pulang, Keluarga Jamaah Terindikasi Corona Justru Berurai Air Mata



* Dinkes Prabumulih Minta Warga Jaga Kesehatan dan Tunggu Kepastian

Prabumulih, Portalsriwijaya.com - Informasi adanya jamaah umroh asal kota Prabumulih yang terindikasi virus corona, membuat warga kota Prabumulih gempar dan membuat keluarga sedih serta syok.

Pantauan Portalsriwijaya.com di rumah M di RW 01 Kelurahan Gunung Ibul Kecamatan Prabumulih Timur Kota Prabumulih, isak tangis keluarga dan kerabat terdengar di kediaman jamaah KBIH Aza Kabupaten Muaraenim itu.

Keluarga yang telah menanti dan menyediakan banyak makanan untuk menyambut kedatangan M dan rombongan justru berakhir sedih dan haru.

Para kerabat dan keluarga berdatangan memberikan support, para wartawan, petugas kepolisian bhabinkamtibmas, bhabinsa hingga Kepala Dinas Kesehatan datang ke rumah jamaah terindikasi kena virus corona itu.

"Semestinya bapak kami dan rombongan sudah tiba, kami siapkan makanan banyak untuk menyambut mereka pulang. Tapi malah tertahan di bandara dan banyak informasi katanya kena virus corona, kami sedih dan panik," ungkap Susilawati (41), anak kedua dari M ketika dibincangi, Selasa (03/03/2020) sore.

Susilawati dan para keluarga tidak percaya sang ayah terkena virus corona, disebabkan keberangkatan ke tanah suci bersama 9 keluarga lainnya.

"Jika beliau sakit yang lain pasti sakit karena dari Prabumulih sampai pulang selalu bersama," lanjutnya.

Susilawati menuturkan, sejak berangkat dan selama ini sang ayah selalu sakit-sakitan dan mengalami penyakit sesak nafas.

"Saat berangkat itu saja beliau demam, beliau sudah sering sakit dan sesak nafas. Kami tidak percaya beliau terkena virus itu," katanya.

Kepala Dinas Kesehatan, dr H Happy Tedjo Tjahjono mengatakan ada 12 orang dalam rombongan yang berangkat umroh dimana 10 orang warga Gunung Ibul dan 2 orang warga Kelurahan Karang Jaya.

"Bapak itu ketika diperiksa di bandara suhu badan mencapai 38 derajat. Memang kalau secara prosedur siapa saja dari luar negeri dengan kondisi demam langsung diobservasi, sekarang yang punya fasilitas pencegahan corona yakni RSMH Muhammad Husein Palembang karena dari baju maupun peralatan disana yang paling terlengkap," jelas Tedjo.

Ditanya lamanya observasi kepala dinas kesehatan menuturkan, biasanya lamanya observasi itu diambil dari dahaknya dengan pembiakan virus paling cepat 24 jam dari mulai ditanamkan dan itu akan diproses menyatakan ada virus atau tidak.

"Kalau untuk hasil observasi menyatakan positif virus corona tidak secepat itu ada tahapan-tahapannya, karena kalau dilihat secara klinis demamnya tidak berurutan dan tidak mengarah pada virus corona. Apalagi kata pihak keluarga diketahui memang sudah merasakan sesak sebelum berangkat umrah dan secara umum kalau di daerah yang terjangkit hitungannya 14 hari itu tergantung dari daya tahan tubuh," jelas tedjo.

"Kami minta warga jangan panik dan buru-buru menyebarkan informasi tapi harus dilihat dulu kebenarannya, kita terap imbau terus jaga kesehatan," pintanya.(Ing)
Share:

0 komentar:

Posting Komentar


Portalsriwijaya.com

Arsip